Kadis Kominfosantik Agus Siswadi : Di Era Digital Jari Lebih Cepat Ketimbang Akal Sehat

Reporter : kaltengdaily
Editor : kaltengdaily
Senin, 3 April 2023 19:37WIB
Kadis Kominfosantik Prov Kalteng Agus Siswandi menyampaikan paparan

Kepala Dinas Komunikasi, Informatika, Persandian dan Statistik (Diskominfosantik) Prov. Kalteng Agus Siswadi mengatakan saat ini kita sudah memasuki era Society 5.0 dimana fokus pada pengembangan masyarakat agar dapat menikmati kehidupan yang berkualitas tinggi, dengan menggabungkan/memanfaatkan teknologi canggih di berbagai industri dan kegiatan sosial dan mendorong inovasi untuk menciptakan nilai baru.

“Persentase penetrasi internet di Indonesia pada tahun 2021-2022 sebesar 77,02 persen, meningkat dibanding tahun 2019-2020 yang hanya 73,70 persen. Sebanyak 210.026.769 jiwa dari total populasi 272.682.600 jiwa penduduk Indonesia yang terkoneksi internet pada tahun 2021,” ucap Agus saat menyampaikan paparannya pada talkshow Beretika dalam Interaksi Dunia Maya secara virtual dari Gedung Smart Province (GSP) Diskominfosantik, Senin (3/4/2023).

Agus menyatakan, di era Society 5.0 atau era digital ini, teknologi mengubah cara orang menerima informasi. “Dunia berubah, kita harus ikut berubah jika tidak ingin tertinggal,” kata Agus.

Agus mengungkapkan, generasi milenial telah memasuki abad ke-21, oleh sebab itu generasi milenial dituntut memiliki kecakapan dan keterampilan yaitu 4C (Communication, Collaboration, Critical Thinking and Problem Solving, dan Creativity and Innovation). “Tiga elemen penting yang harus diingat dari literasi digital yakni berhati-hatilah : melindungi diri sendiri dan orang lain; bersikaplah cerdas : mendidik diri sendiri dan orang lain; dan menjadi sosial : hormati dirimu dan orang lain,” imbuh Agus.

Di akhir paparannya Agus menyebut media sosial memiliki pengaruh dalam kehidupan masyarakat, bisa berdampak positif maupun negatif. “Untuk itu kita harus bijak bermedia sosial dengan cara menjaga etika, selalu waspada dan jangan langsung percaya, tidak detail mencantumkan informasi pribadi, serta bijak memilih postingan konten,” ungkapnya.

Usai menyampaikan paparan, Agus Siswadi menerangkan kegiatan ini bertujuan untuk menyampaikan literasi kepada seluruh masyarakat khususnya pegawai DJPb agar bijak menggunakan media sosial. “Media sosial ini menjadi daya tarik bagi semua orang. Siapapun bisa membagikan informasi-informasi yang tidak pasti, bahkan pegawai pun bisa ikut memproduksi hal-hal yang tidak pas untuk diposting di media sosial.

Untuk itu penting kita berikan literasi agar pegawai DJPb tahu bahayanya berinteraksi di media sosial jika tidak digunakan secara bijak, bisa berakibat fatal dan tersangkut hukum. Semakin maju teknologi maka kejahatan-kejahatan di media sosial pun juga marak, kita harus cerdas menghadapi hal itu dengan menggunakan teknologi secara bijak dan bermanfaat bagi kita. Di era digital, kadang jari lebih cepat, daripada akal sehat,” pungkasnya.

Talkshow Beretika dalam Interaksi Dunia Maya tersebut dibuka Kakanwil Direktorat Jenderal Perbendaharaan (DJPb) Prov. Kalteng Hari Utomo. Ia mengatakan perkembangan teknologi informasi yang tanpa batas mengharuskan pegawai DJPb untuk memanfaatkan teknologi dalam mendukung kinerjanya. “Talkshow ini diharapkan dapat memberi gambaran pentingnya bijak menggunakan teknologi, agar tidak terjerumus kepada hal-hal yang tidak diinginkan,” jelasnya. ***

Kategori Terkait

Author Post

Terpopuler

iklan02
iklan02

Pilihan

Terkini

EKONOMI BISNIS

FBIM Kalteng 2024 – Kabupaten Lamandau Juara I Putra, Barito Utara I Putri Lomba Manyipet

Lomba Manyipet pada Festival Budaya Isen Mulang (FBIM) Tahun 2024 yang diselenggarakan Pemerintah Provinsi Kalimantan Tengah (Pemprov Kalteng) untuk…