Program Prioritas TP-PKK Prov. Kalteng Tahun 2021-2025 Penanganan dan Pencegahan Stunting

Reporter : kaltengdaily
Editor : kaltengdaily
Jumat, 16 September 2022 15:29WIB
Ketua TP PKK Kalteng Ivo Sugianto Sabran menyampaikan arahan

Bunda Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) Provinsi Kalimantan Tengah (Prov. Kalteng) Ivo Sugianto Sabran sekaligus Ketua Tim Penggerak dan Pemberdayaan Kesejahteraan Keluarga (TP-PKK) Prov. Kalteng memimpin Rapat Koordinasi (Rakor) Penyelenggaraan Pemerintah Desa se-Kalteng, di Lantai dasar Aula Jayang Tingang Kantor Gubernur Kalteng, Kamis (15/9/2022).

Dalam arahannya Ivo Sugianto Sabran menyampaikan  keberadaan dan kedudukan Tim Penggerak PKK di Kalteng memiliki mekanisme hubungan kerja secara hierarki/berjenjang. Kader PKK yang ada di seluruh wilayah Kalteng berjumlah kurang lebih 36 ribu Kader. Kader PKK atau Kader Dasawisma ini merupakan ujung tombak Gerakan PKK yang berhadapan langsung dengan masyarakat.

“Tim penggerak PKK mempunyai tiga pilar yang saling berhubungan dan tidak terpisahkan, yakni meliputi program, kelembagaan, dan personil. Syarat mutlak untuk kelangsungan suatu program, tidak cukup hanya dikelola oleh personil saja. Tetapi pengelolaan suatu program, mutlak diwadahi pula dalam sebuah kelembagaan,” tutur Ivo.

Adapun program prioritas TP-PKK Prov. Kalteng Tahun 2021-2025 adalah Penanganan dan Pencegahan Stunting.

Lebih lanjut Ivo menjelaskan, untuk strategi pendekatan TP-PKK dalam pencegahan stunting, didukung sistem dan mekanisme pendataan oleh sekretariat yang merupakan satu kesatuan tim kerja meliputi Pokja I (Membentuk sikap perilaku mental spiritual keluarga), Pokja II (Peningkatan ekonomi keluarga), Pokja III (Ketahanan pangan keluarga), dan Pokja IV (Perencanaan sehat keluarga).

Untuk itu, peran PKK dalam penanganan dan pencegahan stunting sangat dibutuhkan dalam meningkatkan kesadaran masyarakat melalui penggerakan peran Kader serta pengembangan/pengorganisasian masyarakat.

“Salah satu contohnya meningkatkan kesadaran masyarakat bisa melalui kunjungan rumah oleh Kader kelompok dasawisma, penyuluhan kepada masyarakat untuk menghindari Perkawinan Usia Anak, penyuluhan kepada masyarakat untuk peningkatan pengetahuan dan kesadaran keluarga akan pentingnya KIA dan mendukung gerakan masyarakat hidup sehat dan sebagainya,” imbuhnya.

Menutup arahannya, Ivo mengingatkan pentingnya Paud Holistik Integratif (PAUD-HI) untuk mendukung dalam mempersiapkan Generasi yang Sehat dan Cerdas.

“Alasan dilakukannya PAUD-HI adalah untuk menentukan kualitas SDM yang ditentukan oleh kualitas pada usia dini dari janin hingga usia 6 tahun, Periode kritis perkembangan otak manusia terjadi pada periode emas 0 sampai 3 tahun, dan Peningkatan kualitas SDM merupakan pilar pembangunan,” tutupnya. ***

 

Kategori Terkait

Author Post

Terpopuler

iklan02
iklan02

Pilihan

Terkini

EKONOMI BISNIS

Telkomsel Raih Dua Penghargaan Internasional dari HR Asia Best Companies to Work for in Asia 2024

Telkomsel dinilai jadi tempat bekerja terbaik di Indonesia tiga tahun berturut-turut Telkomsel dinobatkan sebagai peraih…