Fluktuasi Harga Terjadi di Sejumlah Daerah di Kalteng

Reporter : kaltengdaily
Editor : kaltengdaily
Kamis, 12 Januari 2023 14:14WIB
Kepala Dinas Ketahanan Pangan Kalteng Riza Rahmadi melakukan pemantauan harga dan ketersediaan bahan pokok

Pemerintah Provinsi Kalimantan Tengah melalui Dinas Ketahanan Pangan terus melakukan pemantauan harga maupun ketersediaan barang kebutuhan pokok (bapok) sebagai salah satu langkah pengendalian inflasi.

Kepala Dinas Ketahanan Pangan (Dishanpang) Kalteng Riza Rahmadi mengatakan, memasuki minggu kedua Januari 2023 ini pemantauan rutin terus dilakukan.

“Pemantauan tim kami lakukan di seluruh kabupaten dan kota. Adapun sejumlah daerah, berbagai komoditasnya mengalami fluktuasi harga,” katanya di Palangka Raya, Kamis (12/1/2023).

Berdasarkan perkembangan harga komoditas bapok pada 10-11 Januari 2023, tim melaporkan terjadi fluktuasi harga beberapa komoditas pada berbagai daerah.

Riza menjabarkan, untuk Kobar daging ayam naik Rp3.000, ikan kembung naik Rp2.000 dan ikan bandeng turun Rp2.000, Kapuas ikan kembung turun Rp5.000, Seruyan ikan kembung naik Rp5.000, Pulpis ikan kembung turun Rp15.000, ikan bandeng turun Rp2.000, cabai rawit turun Rp10.000, bawang merah naik Rp2.000, minyak goreng curah naik Rp1.000 dan ikan tongkol turun Rp10.000, Bartim minyak goreng kemasan naik Rp2.000, cabai keriting turun Rp5.000, Lamandau cabai rawit naik Rp10.000, serta Mura cabai rawit turun Rp15.000, cabai keriting turun Rp10.000, bawang putih turun Rp2.000.

“Fluktuasi harga berbagai komoditas di beberapa daerah ini sesuai instruksi Gubernur Sugianto Sabran hendaknya terus diperhatikan oleh masing-masing kabupaten dan kota, guna mencegah terjadinya lonjakan harga,” jelasnya.

Menurutnya meski hingga saat ini fluktuasi harga yang terjadi di pasaran pada berbagai daerah masih dalam batas wajar, namun masing-masing Pemerintah Daerah diminta tak lengah, termasuk memperhatikan kelancaran pasokan maupun ketersediaan komoditas.

“Berdasarkan pantauan dan informasi yang tim kami himpun, di kondisi di pasaran saat ini tidak ada kendala seperti kekurangan, karena pasokan lancar dan ketersediaan masih aman,” katanya. ***

 

Kategori Terkait

Author Post

Terpopuler

iklan02
iklan02

Pilihan

Terkini

EKONOMI BISNIS

Transaksi Keuangan, Barang dan Jasa Selama FBIM dan FKN 2025 Capai Rp20 Miliar

Festival Budaya Isen Mulang (FBIM) dan Festival Kuliner Nusantara (FKN) 2024 berakhir, dan ditutup  Gubernur…