Harga TBS Kalteng November 2022 Kembali Menguat Naik Rp212,71

Reporter : kaltengdaily
Editor : kaltengdaily
Rabu, 7 Desember 2022 17:36WIB
Rapat penetapan harga pembelian TBS untuk November 2022

Dinas Perkebunan (Disbun) Provinsi Kalimantan Tengah (Prov. Kalteng) secara rutin mengadakan Rapat penetapan pembelian Tanda Buah Segar (TBS) Kelapa Sawit Produksi Petani Pekebun untuk periode November 2022 di Aula Disbun Prov. Kalteng, pada Selasa (6/12/2022).

Rapat dihadiri oleh 46 orang peserta dari Biro Perekonomian Setda Prov. Kalteng, Dinas Koperasi dan UKM Prov. Kalteng, Dinas Perdagangan dan Perindustrian Prov. Kalteng, Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (GAPKI), Asosiasi Petani Kelapa Sawit Perkebunan Inti Rakyat (Aspekpir), perusahaan mitra, perwakilan petani plasma, perwakilan koperasi, tim pokja penetapan harga TBS dan dinas kabupaten/kota yang membidangi perkebunan.

Berdasarkan hasil penetapan, pada bulan November 2022 harga minyak sawit (CPO) kembali menguat dari bulan sebelumnya yaitu Rp10.897,53 (per Kg + PPN) menjadi Rp12.018,14.

Walaupun harga inti sawit (PK) pada bulan November ada penurunan Rp5.345,18 dari sebelumnya pada bulan Oktober 2022 sebesar Rp5.573,18 dan indeks “K” sebesar 87,52%.

Untuk bulan November 2022 harga TBS kelapa sawit naik sebesar Rp212,71,- untuk kelompok umur 10 – 20 tahun.

Berdasarkan perhitungan menggunakan rumus yang berlaku, harga TBS kelapa sawit produksi pekebun di Provinsi Kalimantan Tengah ditetapkan sebagai berikut : untuk umur tiga tahun Rp1.859,26; umur empat tahun Rp2.032,93; umur lima tahun Rp2.196,67; dan umur enam tahun Rp2.260,61.

Selanjutnya, umur tujuh tahun Rp2.304,55; umur delapan tahun Rp2.410,32; dan umur sembilan tahun Rp2.473,67. Sedangkan untuk tanaman pada kelompok umur 10 – 20 tahun adalah Rp2.542,51 per Kg.

Kepala Bidang Pengolahan dan Pemasaran Hasil Perkebunan (Lohsar) A. Sugianor saat membuka Rapat mewakili Plt. Kadisbun Prov. Kalteng Rizky Badjuri dalam sambutannya mengatakan bahwa rapat yang dilaksanakan oleh tim penetapan harga mengacu pada Peraturan Menteri Pertanian Nomor 1 tahun 2018 tentang Pedoman Penetapan Harga Pembelian TBS Kelapa Sawit Produksi Pekebun, dan sebagai tindak lanjut dari Peraturan Gubernur Kalteng Nomor 64 Tahun 2020 tentang Pedoman Penetapan Harga Pembelian TBS Kelapa Sawit Produksi Pekebun di Kalteng.

“Dengan ditetapkannya harga TBS pada hari ini, semoga di lapangan dapat diikuti dengan pembelian TBS oleh perusahaan-perusahaan sesuai harga yang telah ditetapkan,” ucapnya.

Sugianor kembali menegaskan kepada perusahaan-perusahaan agar dapat menyampaikan kewajibannya yaitu dokumen dan laporan secara rutin sesuai tata waktunya kepada Gubernur Kalteng Cq. Disbun Prov. Kalteng dan tim penetapan harga TBS kelapa sawit Prov. Kalteng.

“Dari hasil monitoring dan evaluasi Disbun, masih banyak perusahaan perkebunan dan pabrik kelapa sawit di wilayah Kalteng yang belum menyampaikan kewajibannya, yaitu berupa laporan bulanan baik dokumen harga dan jumlah penjualan CPO/PK maupun dokumen penerimaan dan pemanfaatan Biaya Operasional Tidak Langsung (BOTL),“ tandasnya. ***

Kategori Terkait

Author Post

Terpopuler

iklan02
iklan02

Pilihan

Terkini

EKONOMI BISNIS

Logo HUT Ke 67 Provinsi Kalteng 2024 Diluncurkan

Logo Hari Ulang Tahun (HUT) Ke-67 Kalteng, diluncurkan dilakukan secara resmi oleh Wakil Gubernur (Wagub)…