Membandingkan Sirkuit Sepang dan Mandalika, Mana Lebih Megah?

Reporter : kaltengdaily
Editor : kaltengdaily
Selasa, 8 Februari 2022 10:59WIB
Sirkuit Mandalika, didukung dengan panorama alam yang indah

Sirkuit Mandalika, Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat (NTB), mendapatkan kehormatan untuk menjadi tuan rumah tes pramusim MotoGP 2022 pada 11 hingga 13 Februari mendatang. Selain itu, Sirkuit Mandalika juga menjadi tuan rumah balapan MotoGP Indonesia 2022 pada 18 hingga 20 Maret mendatang.

Sirkuit kebanggaan Indonesia ini baru saja diresmikan Presiden Joko Widodo (Jokowi) pada Jumat 12 November 2021. Meski baru, Sirkuit Mandalika diharapkan bisa menjadi kebanggaan Indonesia dengan menggelar berbagai ajang balap internasional di masa depan.

Namun, Sirkuit Mandalika kerap dibandingkan dengan sirkuit milik negeri tetangga, yaitu Sirkuit Sepang, Malaysia. Maklum, kedua sirkuit itu akan menjadi tuan rumah MotoGP pada musim ini. Lalu, sirkuit mana yang lebih megah?

Biaya Pembangunan dan Tata Letak Sirkuit

Sirkuit Sepang jauh lebih tua dari Sirkuit Mandalika. Pembangunan Sirkuit Sepang memakan biaya Rp300 miliar dan rampung pada 1998. Sirkuit sepanjang 5,5 km itu diresmikan pada 9 Maret 1999.

Sirkuit Sepang memiliki lima tikungan ke kiri dan 10 tikungan ke kanan. Lintasan lebar Sirkuit Sepang sangat cocok untuk manuver menyalip dan banyak throttle terbuka. Sekadar informasi, luas keseluruhan Sirkuit Sepang adalah 90 hektar.

Sementara itu, Sirkuit Mandalika memiliki panjang 4,3 km dengan enam tikungan ke kiri dan 11 tikungan ke kanan. Luas keseluruhan sirkuit kebanggaan Indonesia ini adalah 120 hektar. Sekadar informasi, biaya pembangunan Sirkuit Mandalika menyentuh Rp1,2 triliun.

Aspal

Direktur Konstruksi dan Pengembangan MGPA, Dwianto Eko Winaryo, mengungkapkan aspal yang digunakan untuk lintasan Sirkuit Internasional Mandalika menggunakan aspal terbaru Stone Mastic Asphalt (SMA). Aspal ini disebut merupakan yang terbaik di dunia, bahkan mengalahkan sirkuit Sepang.

“Tidak semua sirkuit di dunia menggunakan aspal jenis ini. Sebab, produknya baru keluar 2015. Yang sudah itu baru Silverstone, Dubai, dan Philip Iland. Sepang pun belum karena dibangun 2012 pada saat itu belum ada aspal seperti ini,” ujar Dwianto Eko Winaryo, pada medio Agustus tahun lalu.

“Ini type aspal yang memiliki daya penetrasi tinggi atau Penetration Grade (PG) 82. Dan, PG 82 ini baru keluar 2014-2015 sehingga tidak semua sirkuit di dunia menggunakan aspal ini,” ujarnya.

Kapasitas Penonton

Sirkuit Mandalika menawarkan fasilitas papan atas bagi para penontonnya. Sirkuit Mandalika bisa menampung hingga 110.000 orang. Akan tetapi, kapasitas penonton untuk MotoGP 2022 berkurang menjadi 50.000 karena pandemi Covid-19. Sementara itu, Sirkuit Sepang dapat menampung hingga 130.000 penonton sekaligus.

Keindahan Alam

Sirkuit Mandalika dapat dikatakan unggul dari sisi keindahan alam ketimbang Sirkuit Sepang. Karena dekat dengan pantai, setiap orang di Sirkuit Mandalika dapat melihat pemandangan alam indah khas Lombok. Selain pantai, deretan bukit indah di Sirkuit Mandalika juga sangat memanjakan mata.

Sementara itu, Sirkuit Sepang mengandalkan pemandangan indah dari pohon-pohon palem yang ditanam di sekeliling trek. Jumlah pohon palem terus ditambah pada setiap tahunnya untuk menambah keindahan dan keasrian sirkuit kebanggaan Malaysia ini. ***

Kategori Terkait

Author Post

Terpopuler

iklan02
iklan02

Pilihan

Terkini

EKONOMI BISNIS

Ajukan Mundur dari Wali Kota Solo, Gibran Langsung Kemasi Barang

Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka langsung mengemasi barang-barangnya di Balai Kota Solo, Selasa (16/7/2024)….