Militer Rusia Kepung Ukraina dari Tiga Sisi

Reporter : kaltengdaily
Editor : kaltengdaily
Minggu, 13 Februari 2022 06:33WIB
Pasukan Ukraina menerima pengiriman alat berat anti rudal

Militer Rusia telah mengepung Ukraina dari tiga sisi yakni Krimea, Rusia barat dan Belarusia. Seperti dilaporkan Sabtu (12/2), kondisi itu tergambar dari citra satelit baru yang dirilis oleh satu perusahaan teknologi yang berbasis di Amerika Serikat (AS).

Citra satelit menggarisbawahi kekhawatiran bahwa Kremlin sedang merencanakan serangan ke Ukraina. wilayah Ukraina.

“Di Krimea, pengerahan besar pasukan dan peralatan diamati oleh Maxar dalam gambar yang dikumpulkan Kamis,” menurut Stephen Wood, direktur senior di perusahaan tersebut.

Pengerahan itu dilakukan di lapangan terbang Oktyabrskoye yang sebelumnya tidak digunakan, di utara ibu kota Krimea, Simferopol.

Maxar menilai lebih dari 550 tenda pasukan dan ratusan kendaraan telah tiba di lokasi. Situs lain di Krimea juga telah melihat masuknya pasukan dan peralatan, termasuk di Novoozernoye, tempat ada penyebaran artileri dan latihan yang ekstensif.

Pengerahan baru diidentifikasi oleh Maxar untuk pertama kalinya di dekat kota Slavne di pantai barat laut Krimea, termasuk kendaraan lapis baja.

Pengerahan baru di Krimea diamati pada hari yang sama ketika beberapa kapal perang Rusia, termasuk kapal pendarat amfibi besar, tiba di Sevastopol, pelabuhan utama Krimea.

Kapal perang itu diperkirakan akan berpartisipasi dalam latihan angkatan laut terjadwal yang akan memblokir sebagian besar Laut Hitam dan Laut Azov, menimbulkan protes dari Ukraina bahwa rute pelayaran komersial akan terhambat. Kremlin telah membantah bahwa rute pengiriman akan diblokir.

Latihan tersebut merupakan bagian dari latihan militer bersama oleh Rusia dan sekutunya Belarusia, mulai Kamis di wilayah Belarusia dan diperkirakan akan berlangsung selama 10 hari.

Pengerahan militer Rusia di Belarus diyakini sebagai yang terbesar di sana sejak Perang Dingin, dan Amerika Serikat telah menyatakan keberatannya tentang penumpukan pasukan Rusia di negara itu, yang berbatasan dengan Ukraina.

Di Belarus, Maxar mengamati apa yang disebutnya pengerahan baru pasukan, kendaraan militer, dan helikopter di lapangan terbang Zyabrovka dekat kota Gomel, sekitar 25 kilometer dari perbatasan dengan Ukraina. Ini adalah pertama kalinya helikopter terlihat di daerah tersebut. Tampaknya juga ada rumah sakit lapangan di lokasi tersebut.

Selain itu, pasukan dan beberapa kelompok pertempuran tetap dikerahkan di dekat kota Rechitsa di Belarusia — kurang dari 45 kilometer)dari perbatasan dengan Ukraina. Citra satelit sebelumnya menunjukkan pendirian perkemahan tenda di dekat Rechitsa.

Ketika digabungkan dengan video baru-baru ini, mereka menunjukkan kehadiran Rusia yang berkembang di daerah itu, yang berjarak sekitar 320 kilometer di sebelah timur tempat latihan gabungan Rusia-Belarus berlangsung Kamis. ***

 

Kategori Terkait

Author Post

Terpopuler

iklan02
iklan02

Pilihan

Terkini

EKONOMI BISNIS

Primandanu Febriyan Aziz Resmi Dikukuhkan Jadi Kepala OJK Kalteng

Kepala Eksekutif Pengawas Perilaku Usaha Jasa Keuangan, Edukasi, dan Keuangan Konsumen sekaligus Anggota Dewan Komisioner…