Presiden Joko Widodo Beri Arahan Kepada Semua Kepala Daerah Hadapi Lonjakan Kasus Covid-19 di Indonesia

Reporter : kaltengdaily
Editor : kaltengdaily
Senin, 7 Februari 2022 17:20WIB
Presiden Joko Widodo saat menyampaikan arahannya

Gubernur Kalteng H. Sugianto Sabran menghadiri Pertemuan bersama Gubernur serta Bupati/Wali Kota se-Indonesia. Pertemuan secara Hybrid tersebut dihadiri Gubernur Kalteng secara virtual dari Aula Jayang Tingang, Kantor Gubernur Kalteng, Senin (7/2/2022).

Pertemuan ini dalam rangka mendengarkan langsung Arahan Presiden RI tentang Penanganan Pandemi  Covid-19. Dalam arahannya, Presiden Joko Widodo menyampaikan pandemi belum sepenuhnya berakhir, meskipun di Tahun 2020-2021 kita bisa melewati gelombang demi gelombang termasuk gelombang yang terakhir gelombang varian Delta, tetapi memasuki Tahun 2022, Negara Indonesia menghadapi tantangan varian omicron yang penularannya lebih cepat yakni 4 kali lebih cepat dari varian Delta.

 “Kalau kita melihat trend kasus omicron dunia yakni Amerika, Inggris, Francis, kasus barunya masih sangat tinggi sekali untuk omicron. Tetapi untuk tingkat rawatnya masih dibawah varian Delta. Saya kira belajar dari Negara-Negara lain, kita ingin menangani varian omicron di Negara kita bisa dengan manajemen yang lebih baik dari saat kita menghadapi varian Delta di Tahun 2020 maupun 2021,” tutur Presiden.

Joko Widodo mengatakan, jika dilihat trend kasus omicron di Negara Indonesia, sampai saat ini 93%   kasus omicron ada di Jawa dan  Bali.

“Kita patut bersyukur tingkat rawatnya masih rendah. Penggunaan ICU Alhamdulilah juga masih rendah,” jelas Jokowi.

Jokowi menekankan agar berhati-hati menghadapi kenaikan kasus omicron. “Semua harus siap, manajemen detail harus disiapkan, jangan sampai omicronnya datang, rumah sakit belum siap, oksigen belum disiapkan, obat-obatan belum disiapkan, ISO Tank  belum disiapkan, saya kira yang belum agar segera menyiapkan diri menghadapi gelombang omicron yang akan masuk”, imbuhnya.

Perlu diketahui juga, untuk karakter pasien yang dirawat di Rumah Sakil untuk secara Nasional, 66% bergejala ringan dan tanpa gejala, 93% tanpa pengorbit dan 7% dengan komorbid.

“Oleh sebab itu, yang ringan sama yang tanpa gejala prioritaskan yang untuk isoman dan Rumah Sakit hanya diperuntukan yang sedang sama yang berat dan kritis. Manajemen ini harus kita siapkan. Tidak semuanya masuk Rumah Sakit,” tambahnya.

Sementara itu, karakter vasien yang meninggal pada kasus omicron, yakni 69% belum vaksin lengkap artinya vaksin menjadi kunci bagi penanganan varian omicron untuk menekan angka kematian.

“Percepatan vaksinasi, capaian vaksina sangat menentukan. Ini agar Bupati/ Wali Kota dan Gubernur melihat Kota dan Kabupaten mana yang masih dibawah 70%. Saya minta Panglima TNI, Kapolri, Kabin, BKKBN dan seluruh jajarannya Pangdam, kapolda, Kapolres, Dandim, Danrem, semuanya melihat angka-angka ini agar dipercepat vaksinasinya utamanya untuk lansia. Yang diluar Jawa-Bali juga agar dilihat terutama untuk dosis 2 dan dosis 2 untuk lansia agar dipercepat,” ungkap Jokowi.

Kemudian Presiden menghimbau Gubernur, Bupati/ Wali Kota untuk meningkatkan lagi protokol kesehatan.

Terakhir disampaikan Presiden agar Gubernur, Bupati/ Wali Kota se-Indonesia mempercepat vaksinasi serta agar Satgas Covid-19 kembali menekankan pentingnya protokol kesehatan utamanya masker.

Seusai mengikuti arahan Presiden, Gubernur Kalteng langsung marathon gelar rakor dengan Bupati/Wali Kota secara virtual di tempat yang sama.

Gubernur didampingi Forkopimda Prov. Kalteng serta Instansi Vertikal/Organisasi Perangkat Daerah Prov. Kalteng. ***

 

Kategori Terkait

Author Post

Terpopuler

iklan02
iklan02

Pilihan

Terkini

EKONOMI BISNIS

MK Juga Tolak Gugatan Hasil Pilpres 2024 dari Ganjar-Mahfud!

Mahkamah Konstitusi (MK) juga menolak permohonan sengketa hasil Pemilihan Presiden-Wakil Presiden (Pilpres) 2024 yang diajukan…