Presiden Sri Lanka Melarikan Diri ke Maladewa

Reporter : kaltengdaily
Editor : kaltengdaily
Rabu, 13 Juli 2022 17:04WIB
Masyarakat memasuki Istana Presiden Sri Lanka, setelah mengetahui Presiden melarikan diri.

Presiden Sri LankaGotabaya Rajapaksa pada Rabu (13/7/2022) melarikan diri, setelah terjadi protes yang meluas akibat krisis ekonomi. Rajapaksa, beserta istri dan dua pengawalnya meninggalkan bandara internasional utama di dekat Kolombo dengan sebuah pesawat Angkatan Udara Sri Lanka 

Sebuah sumber pemerintah dan seseorang yang dekat dengan Rajapaksa mengatakan, dia berada di Ibu Kota Maladewa, Male. Presiden kemungkinan besar akan melanjutkan perjalannnya ke negara Asia lainnya dari Maladewa. Pelarian presiden mengakhiri kekuasaan klan Rajapaksa yang telah mendominasi politik Sri Lanka selama dua dekade terakhir.

Protes terhadap krisis ekonomi telah membara selama berbulan-bulan dan memuncak akhir pekan lalu, ketika ratusan ribu orang mengambil alih gedung-gedung penting pemerintah di Kolombo. Mereka menyalahkan Rajapaksa dan sekutu mereka atas inflasi yang tak terkendali, korupsi, serta kekurangan bahan bakar dan obat-obatan.  

Ketika berita tentang pelarian presiden menyebar, ribuan orang berkumpul di lokasi protes utama di Kolombo meneriakkan “Gota pencuri, Gota pencuri”, merujuk pada nama panggilan Gotabaya.

Sumber dan pembantu pemerintah mengatakan, mantan Perdana Menteri Mahinda Rajapaksa dan mantan Menteri Keuangan Basil Rajapaksa, masih berada di Sri Lanka.

Gotabaya Rajapaksa dilaporkan akan mengundurkan diri sebagai presiden pada Rabu (13/7/2022). Presiden belum terlihat di depan umum sejak Jumat (8/7/2022). Ketua parlemen Sri Lanka, Mahinda Yapa Abeywardena, mengatakan kepada kantor berita ANI bahwa, dia belum menerima komunikasi apa pun dari Rajapaksa.  

Sebuah sumber di partai yang berkuasa mengatakan, presiden akan mengirimkan surat pengunduran diri pada Rabu malam. Dengan demikian, Perdana Menteri Ranil Wickremesinghe akan ditunjuk sebagai penjabat presiden. Namun dia juga telah menawarkan untuk mengundurkan diri. Jika Wickremesinghe mengundurkan diri, maka sesuai konstitusi ketua parlemen akan menjadi penjabat presiden sampai terpilih presiden baru dipilih.  

“Jika kita tidak mendengar pengunduran diri presiden dan perdana menteri pada malam hari, kita mungkin harus berkumpul kembali dan mengambil alih parlemen atau gedung pemerintah lainnya. Kami sangat menentang pemerintah Gota-Ranil. Keduanya harus mundur,” kata Buddhi Prabodha Karunaratne, salah satu penyelenggara protes.

Pada Mei, pemerintah Rajapaksa menunjuk ketua parlemen Maladewa, Mohammed Nasheed untuk membantu mengoordinasikan bantuan asing bagi Sri Lanka yang dilanda krisis. Pada bulan yang sama, Nasheed secara terbuka membantah tuduhan bahwa dia membantu Mahinda Rajapaksa mengamankan tempat berlindung yang aman di Maladewa. ***

Kategori Terkait

Author Post

Terpopuler

iklan02
iklan02

Pilihan

Terkini

EKONOMI BISNIS

Logo HUT Ke 67 Provinsi Kalteng 2024 Diluncurkan

Logo Hari Ulang Tahun (HUT) Ke-67 Kalteng, diluncurkan dilakukan secara resmi oleh Wakil Gubernur (Wagub)…